agen togel online terpercaya dewatogel jitu toto 4d

Agen Judi Dewa Togel Lotre Toto Jitu King4d

Judi Togel Lotre

Lotre, prosedur untuk mendistribusikan sesuatu (biasanya uang atau hadiah) di antara sekelompok orang secara undian atau kebetulan. Jenis lotere yang dipertimbangkan di sini adalah bentuk perjudian di mana banyak orang membeli peluang, disebut tiket lotre, dan tiket pemenang diambil dari kumpulan yang terdiri dari semua tiket yang terjual (undian) atau ditawarkan untuk dijual, atau terdiri dari semua atau sebagian besar kemungkinan permutasi angka atau simbol yang digunakan pada tiket.

Nilai total hadiah biasanya jumlah yang tersisa setelah pengeluaran — termasuk keuntungan bagi promotor, biaya promosi, dan pajak atau pendapatan lain — telah dikurangkan dari kumpulan, meskipun dalam beberapa lotere jumlah dan nilai hadiah ditentukan sebelumnya dan keuntungan untuk promotor tergantung pada jumlah tiket yang terjual. Dalam kebanyakan lotere skala besar, hadiah yang sangat besar ditawarkan oleh link alternatif dewatogel bersama dengan banyak yang lebih kecil. Lotre memiliki daya tarik yang sangat luas sebagai sarana untuk mengumpulkan uang; mereka mudah diatur, mudah dimainkan, dan populer di kalangan masyarakat umum.

Praktek menentukan distribusi properti oleh banyak dapat dilacak ke zaman kuno. Di antara lusinan contoh Alkitab adalah satu dalam Perjanjian Lama (Bilangan 26: 55–56) yang meminta Tuhan memerintahkan Musa untuk mengambil sensus bangsa Israel dan membagi tanah di antara mereka dengan banyak. Kaisar Romawi seperti Nero dan Augustus menggunakan lotere untuk memberikan properti dan budak selama pesta Saturnia dan hiburan lainnya. Sebuah hiburan makan malam yang populer di Roma kuno adalah apophoreta (bahasa Yunani: “yang dibawa pulang”), di mana tuan rumah membagikan potongan-potongan kayu dengan lambang pada mereka dan kemudian menjelang akhir malam ada gambar untuk hadiah bahwa para tamu dibawa pulang.

Lotre modern dari jenis yang sama termasuk yang digunakan untuk wajib militer, promosi komersial di mana properti diberikan dengan prosedur acak, dan pemilihan anggota juri dari daftar pemilih terdaftar. Namun, di bawah definisi ketat dari jenis lotre perjudian, pembayaran suatu pertimbangan (properti, pekerjaan, atau uang) harus dilakukan untuk peluang menerima hadiah.

Sejarah awal

Lotre Eropa pertama dalam arti modern kata ini muncul di Burgundy dan Flanders abad ke-15 dengan kota-kota berusaha untuk mengumpulkan uang untuk membentengi pertahanan atau membantu orang miskin. Francis I dari Perancis mengijinkan pendirian lotere untuk keuntungan pribadi dan publik di beberapa kota antara tahun 1520 dan 1539. Mungkin lotere publik Eropa pertama yang memberikan hadiah uang adalah ventura, yang diadakan sejak tahun 1476 di negara-kota Italia Modena di bawah naungan keluarga penguasa d’Este (lihat House of Este).

Namun, lotere yang menjadi model adalah lotre Genoa. Ini adalah usaha yang begitu sukses (terlepas dari penolakan dari Gereja Katolik Roma) sehingga praktik tersebut dengan cepat menyebar ke kota-kota Italia lainnya dan di tempat lain. Ketika bangsa Italia bersatu, lotere nasional pertama dibuat pada tahun 1863, dengan gambar-gambar reguler (mingguan) diselenggarakan untuk tujuan memberikan penghasilan bagi negara. Lotto, Lotere Nasional Italia, dianggap sebagai dasar untuk permainan judi modern seperti kebijakan, permainan angka, keno, bingo, dan lotto.

Ratu Elizabeth I mencarter lotere umum di Inggris pada 1566 untuk mengumpulkan uang guna memperbaiki pelabuhan dan keperluan publik lainnya. Pada 1612 Perusahaan Virginia memperoleh izin dari Raja James I untuk lotre untuk membantu membiayai penyelesaian Jamestown di Dunia Baru. Sementara beberapa lotere yang diselenggarakan oleh perusahaan tidak menghapus kebutuhan yang sangat besar akan dana, dan meskipun pengusaha di beberapa kota Inggris mengeluhkan kesulitan yang berkaitan dengan mereka, namun lotere dianggap sebagai cara “pertama dan paling pasti” untuk mendapatkan dana.

Lotere menyumbang hampir setengah dari pendapatan tahunan perusahaan pada tahun 1621, ketika, sebagai akibat dari pertikaian pahit dalam perusahaan itu sendiri, lotere perusahaan akhirnya dilarang oleh House of Commons. Pada 1627 serangkaian lotere dilisensikan untuk mengumpulkan uang untuk membangun saluran air untuk London, dan, pada kenyataannya, kecuali larangan 1699-1709, lotere diadakan di Inggris hingga 1826.

judi togel online

Beberapa masalah penting berkembang dalam cara melakukan lotere di Inggris pada abad ke-17 dan ke-18. Untuk sebagian besar periode itu, lotere adalah satu-satunya bentuk perjudian terorganisir yang tersedia untuk orang-orang. Mereka secara intensif diiklankan oleh promosi seperti prosesi obor di jalanan. Kontraktor sering berhasil membeli tiket dengan harga kurang dari harga standar untuk penjualan kembali berikutnya pada kenaikan harga yang berlebihan, dan jenis taruhan sampingan yang disebut asuransi — taruhan kecil yang tiketnya akan atau tidak akan ditarik dalam lotre biasa — dipopulerkan.

Negara tidak dapat memperoleh pendapatan dari salah satu dari dua praktik terakhir, tetapi operator swasta yang tidak jujur ​​dapat melakukannya. Juga, diklaim bahwa lotere mendorong perjudian massal dan bahwa gambar itu curang. Kekerasan mereka memperkuat argumen orang-orang yang menentang lotere dan melemahkan pembela mereka, tetapi, sebelum mereka dilarang pada tahun 1826, pemerintah dan promotor berlisensi telah menggunakan lotere untuk semua atau sebagian dari pembiayaan proyek-proyek seperti pembangunan British Museum , perbaikan jembatan, dan banyak proyek di koloni Amerika, seperti memasok baterai untuk pertahanan Philadelphia dan membangun kembali Faneuil Hall di Boston.

Kongres Kontinental pada tahun 1776 memilih untuk mendirikan lotre untuk mencoba mengumpulkan dana untuk Revolusi Amerika. Skema itu ditinggalkan, tetapi, selama 30 tahun ke depan, praktik itu terus memegang lotere publik yang lebih kecil, yang dipandang sebagai mekanisme untuk mendapatkan “pajak sukarela” dan membantu membangun beberapa perguruan tinggi Amerika: Harvard, Dartmouth, Yale, King’s College (sekarang Columbia), William dan Mary, Union, dan Brown.

Lotre yang diorganisir secara pribadi juga umum di Inggris dan Amerika Serikat sebagai sarana untuk menjual produk atau properti dengan uang lebih banyak daripada yang bisa diperoleh dari penjualan reguler. Pada tahun 1832 lotere menjadi sangat populer; Boston Mercantile Journal melaporkan bahwa 420 telah diadakan tahun sebelumnya di delapan negara.

Namun, pelecehan oleh pengurus swasta terus berlanjut, dan sekali lagi suara-suara oposisi mulai mendominasi. Pada tahun 1827 postmaster dan asistennya dilarang menjual tiket lotre. Sebagian besar negara bagian mulai melegitimasi undang-undang anti-undian. Pada tahun 1868, Kongres menyatakan bahwa menggunakan surat untuk surat atau surat edaran yang melanggar hukum mengenai lotre “atau perusahaan serupa lainnya dengan alasan apa pun.”

Aturan pos tidak memiliki efek langsung dalam menghilangkan lotere; lotere paling sukses di Amerika Serikat diselenggarakan di Louisiana pada tahun 1869 dan berjalan terus menerus selama 25 tahun. Agen untuk Lotre Louisiana berlokasi di setiap kota di Amerika Serikat: total penjualan per bulan mencapai $ 2.000.000; gambar bulanan menghasilkan hadiah hingga $ 250.000, dan hadiah dua kali setahun bisa setinggi $ 600.000.

Pada tahun 1890, Presiden Benjamin Harrison dan Kongres menyetujui mengutuk lotere sebagai “agensi yang menipu dan melemahkan semangat” dan melarang pengangkutan tiket lottery antarnegara bagian. Lotre Louisiana, lotere negara bagian terakhir di Amerika Serikat sampai tahun 1963, terbunuh, tetapi tidak sampai ia memperoleh keuntungan besar bagi promotor (swasta) dan reputasi untuk suap dan korupsi.

Sejarah lotere di beberapa negara Eropa kira-kira mirip dengan Inggris dan Amerika Serikat tetapi tidak dengan Italia. Di Prancis lotere menjadi semakin populer setelah diperkenalkan oleh Francis I pada 1500-an. Seruan umum mereka berlangsung hingga abad ke-17, ketika Louis XIV dan beberapa anggota istananya berhasil memenangkan hadiah utama dalam sebuah gambar — sebuah peristiwa yang menimbulkan kecurigaan dan mengakibatkan raja mengembalikan uang itu untuk didistribusikan kembali.

Lotre Prancis dihapuskan pada tahun 1836. Hampir seabad kemudian (1933) Lotere Nationale baru didirikan; ditutup tepat sebelum Perang Dunia II dan kemudian dibuka kembali.

Pada tahun 1930an Undian Rumah Sakit Irlandia didirikan dan pola yang ditetapkan untuk lotere yang sangat terorganisir di abad ke-20. Akan tetapi, pola undian itu tidak jauh berbeda dengan undian negara-negara Inggris Georgia atau Eropa abad ke-19.

Operasi Lotere Modern

Elemen dasar lotere biasanya cukup sederhana. Pertama, harus ada beberapa cara untuk mencatat identitas para petaruh, jumlah yang dipertaruhkan oleh masing-masing, dan nomor (s) atau simbol lain di mana uang dipertaruhkan. Petaruh dapat menulis namanya pada tiket yang disimpan dengan organisasi lotere untuk pengacakan berikutnya dan kemungkinan pemilihan dalam gambar. Atau petaruh dapat membeli kwitansi bernomor dengan mengetahui bahwa nomor ini akan dimasukkan ke dalam kumpulan angka, petaruh tersebut memiliki tanggung jawab untuk menentukan nanti apakah tiketnya berada di antara pemenang.

Banyak lotere modern dijalankan dengan bantuan komputer, yang merekam setiap nomor yang dipilih petaruh atau nomor yang dihasilkan secara acak. Secara umum, petaruh bertanggung jawab untuk menentukan nanti apakah mereka memegang tiket yang menang, meskipun kadang-kadang identitas pembeli dicatat, dan pembayaran untuk tiket yang menang dapat langsung disimpan di rekening bank petaruh itu.

Prosedur lain hanya mensyaratkan bahwa petaruh menginformasikan kepada perwakilan lotre yang jumlahnya, biasanya hingga tiga digit, ia menebak akan ditarik, dan perwakilan tersebut dipercaya untuk muncul kemudian dengan hadiah, jika ada yang dimenangkan. Ini adalah prosedur biasa dalam permainan angka, yang telah populer selama beberapa dekade di sebagian besar kota-kota besar A.S.

Permainan angka didefinisikan dalam undang-undang negara bagian A.S. sebagai lotre ilegal. Bolita, lotre yang mirip dengan kebijakan, dimainkan di Puerto Riko dan, di Amerika Serikat, di antara kelompok Kuba dan Puerto Riko. Gambar adalah satu bola bernomor dari sekarung bola bernomor 1 hingga 100.

Elemen kedua dari semua lotere adalah gambar, prosedur untuk menentukan angka atau simbol yang menang. Ini dapat berbentuk kolam atau koleksi tiket atau rekanan mereka dari mana pemenang diekstraksi.

Tiket pertama-tama harus dicampur secara menyeluruh dengan beberapa cara mekanis, seperti goncangan atau lemparan; ini adalah prosedur pengacakan yang dirancang untuk memastikan bahwa peluang dan satu-satunya peluang menentukan pemilihan pemenang. Komputer semakin mulai digunakan untuk tujuan ini karena kapasitas mereka untuk menyimpan informasi tentang sejumlah besar tiket dan juga untuk menghasilkan nomor pemenang acak.

togel online terpercaya

Dalam lotere di mana petaruh sendiri diizinkan untuk memilih nomor mereka sendiri, ini dapat berarti bahwa beberapa tiket dengan kombinasi yang tepat dari nomor yang menang telah terjual — dalam hal ini hadiah dibagi di antara para pemenang — atau, sebaliknya, bahwa tidak ada tiket tersebut sudah terjual. Prosedur yang biasa dalam kasus terakhir adalah mentransfer jumlah kemenangan ke undian berikutnya (disebut jackpot, atau rollover), meningkatkan ukuran hadiah utama atau hadiah. Dengan cara ini, jumlah yang sangat besar pada akhirnya dapat dibayarkan.

Promotor publik, terutama lotere berskala besar, dapat memanfaatkan kesempatan untuk membuat proses menggambar dan mencampur warna dan dramatis mungkin. Gambar-gambar yang dipegang oleh Undian Irlandia sampai berhenti beroperasi pada tahun 1987 dapat dikombinasikan dengan balap kuda. Dalam undian itu diadakan dua gambar, satu untuk mengidentifikasi angka yang menang dan yang lain untuk mengaitkan angka-angka itu dengan nama-nama kuda yang dimasukkan dalam perlombaan besar; keberhasilan masing-masing kuda kemudian menentukan urutan akhir dari hadiah.

Elemen ketiga yang umum untuk semua lotere adalah adanya mekanisme untuk mengumpulkan dan mengumpulkan semua uang yang ditempatkan sebagai taruhan. Ini biasanya dilakukan oleh hierarki agen penjualan yang melewatkan uang yang dibayarkan untuk tiket melalui organisasi sampai “dibebani”. Praktek yang umum di banyak lotere nasional adalah membagi tiket menjadi pecahan, biasanya sepersepuluh.

Setiap fraksi, jika dan ketika dijual terpisah, harganya sedikit lebih banyak daripada bagiannya dari total biaya seluruh tiket. Banyak agen kemudian membeli seluruh tiket — yang berlaku dengan harga premium atau diskon — untuk pemasaran di jalanan, di mana pelanggan dapat menempatkan taruhan yang relatif kecil pada fraksi.

Dalam lotre skala besar, baik sistem komputer digunakan untuk mencatat pembelian dan mencetak tiket di toko-toko eceran, atau penggunaan sistem surat biasa diinginkan untuk mengkomunikasikan informasi dan mengangkut tiket dan taruhannya. Namun, di Amerika Serikat dan beberapa negara lain, aturan pos melarang penggunaan kiriman. Larangan pos berlaku juga untuk pengiriman lotere internasional. Meskipun otoritas kantor pos rajin, jelas bahwa banyak penyelundupan dan pelanggaran peraturan internasional lainnya terjadi.

Persyaratan keempat adalah seperangkat aturan yang menentukan frekuensi dan ukuran hadiah. Biaya pengorganisasian dan promosi lotere harus dikurangkan dari kumpulan, dan persentase biasanya berlaku sebagai pendapatan dan keuntungan bagi negara atau sponsor. Dari sisa yang tersedia untuk pemenang, keputusan harus dibuat mengenai keseimbangan antara beberapa hadiah besar atau banyak yang lebih kecil.

Petaruh potensial tampaknya tertarik pada lotere yang menawarkan hadiah yang sangat besar, sebagaimana dibuktikan oleh fakta bahwa penjualan tiket meningkat secara dramatis untuk gambar rollover, tetapi dalam beberapa budaya mereka juga menuntut kesempatan untuk memenangkan hadiah yang lebih kecil (yang biasanya dipertaruhkan lagi di hadiah berikutnya). bulat).

Otoritas lotre tidak setuju tentang pilihan mana yang lebih baik untuk kesejahteraan rakyat dan keberhasilan ekonomi lotre. Jumlah kolam yang dikembalikan ke petaruh cenderung antara 40 dan 60 persen. Permainan angka biasanya mengembalikan sedikit lebih dari 50 persen kepada pemenang.

Distribusi Lotere Modern

Lotre negara atau lotre pribadi berskala besar adalah umum di banyak negara Afrika dan Timur Tengah, hampir semua negara Eropa dan Amerika Latin, Australia, Jepang, dan beberapa negara di daratan Asia. Daftar ini juga mencakup sebagian besar negara bagian A.S. Negara-negara komunis berusaha selama beberapa dekade untuk menolak institusi perjudian publik sebagai dekaden dan anti-Marxis, tetapi kemudian hanya perjudian yang diselenggarakan secara pribadi yang tidak disukai.

Australia, bagaimanapun, telah disebut rumah lotere negara yang sebenarnya. New South Wales, yang memiliki lotere pada awal 1849, memiliki salah satu yang terbesar, dengan penjualan lebih dari satu juta tiket seminggu; itu telah membiayai, antara lain, Sydney Opera House yang spektakuler. New South Wales juga mengundi rumah, mobil, dan hadiah lainnya dalam skala yang tidak ada bandingnya di tempat lain.

Lotre “klasik”, dengan angka atau simbol yang sudah dicetak pada tiket, terus hilang selama paruh kedua abad ke-20 menjadi lotere di mana petaruh dapat memilih nomor mereka sendiri (dari kolam yang dapat diterima) —sebagian besar lotto, yang, di awal abad ke-21, adalah bentuk lotere terkemuka di dunia, dengan total penjualan tahunan lebih dari $ 150 miliar. Karena sifatnya yang kontroversial, lotre nasional (serta banyak bentuk perjudian lainnya) dibebaskan dari undang-undang Uni Eropa yang sebaliknya mengizinkan penawaran gratis dan transportasi barang dan jasa melintasi batas negara.

Lotre di Internet, bagaimanapun, adalah ancaman yang berkembang terhadap kebijakan ini; permainan pertama yang ditawarkan kepada masyarakat umum adalah Interlotto, yang diperkenalkan pada 1995 dari Liechtenstein (dari 1997 dengan nama PLUS Lotto). Teknologi baru juga memungkinkan lotere dalam bentuk lain, seperti tiket awal (“lotere instan”) dan terminal lotre video.

Advertisements